Kisah Adik dan Mie Ayam

Sedapnya Makan Mie Ayam

Chitchat.my.id- Hallo, how are you my friends? Selamat datang di jam tayangan ngerumpi nyeleneh di blog ChitChat, Ngerumpi yuk! Nah, pembahasan kali ini mau membahas yang ringan-ringan saja deh! Pekan lalu, biang ngerumpi browsing ke website sista Maria dan tidak sengaja membaca mengenai mie ayam. Duh, jadi dong kepikiran makan mie ayam, apalagi kondisi kota Tanjungpinang sedang hujan seperti ini.

 

Namun, ingatan itu tidak sebatas ingin menikmati makan mie ayam, tetapi kisah adik dan mie ayam. Ini berawal biang ngerumpi yang demen banget adventure di kota sendiri. Nah, waktu itu, mumpung ada mobil di rumah yang masih belum ada penyewanya; jadi biang ngerumpi dan adik berencana mau adventure untuk mencari salah satu tempat vihara yang unik banget. Tempat ini memang sudah lama, biang ngerumpi incar, tetapi ada daya; masih belum ada waktu dan nggak ada GPS yang tepat.

 

Channel Youtube Citra Pandiangan tentang

explore vihara gunung kijang


Cuaca kota Tanjungpinang kala itu tidak bisa diprediksi secara akurat. Namun, biang ngerumpi dan adik merasa santuey eh santai aja. Lha, di dalam mobil mendung, hujan juga kagak ngaruh hahaha. Perjalanan biang ngerumpi hampir sia-sia, dari petang biang ngerumpi pergi bersama adik, sampai cuaca panas, dan hujan mengguyur bumi gurindam ini tetap saja tidak jumpa alamat yang tidak pasti. Mending alamat palsu, ini alamat gamblang, karena memang lokasi vihara ini tidak ada di GPS (soalnya mengikuti GPS, asli nyasar ke PT BAI melulu). Setelah hampir menyerah dan merasa lelah, tiba-tiba adik turun dan menanyakan petunjuk ke vihara yang ada ingin dikunjungi. Alhasil, biang ngerumpi akhirnya berhasil juga tiba di lokasi dengan selamat dan was-was. Tempatnya keren banget, berasa lagi di Thailand atau di Vietnam dengan bangunan kuil yang luas dan unik banget arsitektur nya.

 

Meskipun demikian, biang ngerumpi tetap belum bisa mengabadikan momen dengan SEMPURNA. Ya, itu karena hujan. Sehingga tempat tersebut masih becek, maklum masih dalam proses pembangunan dan belum juga ada namanya. Bagi teman ngerumpi yang ingin ke sini, nah ini GPS yang biang rumpi buat untuk kalian. Soalnya, di lokasi vihara tidak ada sinyal. Sehingga tidak bisa memberikan titik koordinat secara TEPAT.

MAP Vihara Gunung Kijang


 

Apabila teman ngerumpi masih penasaran, boleh koq lihat video vihara gunung Kijang, Bintan. Soalnya, tempatnya itu beneran keren banget lho. Teman ngerumpi tidak percaya? Nah, intip aja lagi youtube jejakcantik ya, kalau bisa di subscribe ya teman ngerumpi, biar kita bisa ngerumpi bareng di Youtube.


Adik biang ngerumpi baik banget, dia nunggu-in biang ngerumpi explore tempat ini dan bahkan menemani biang ngerumpi untuk membuat video dan mengambil photo. Meskipun, adik biang ngerumpi tidak membantu mengambilkan photo, soalnya biang ngerumpi lebih prepare untuk menggunakan tripod dan alat untuk menekan tombol kamera. Pasalnya, cukup sudah merasa kecewa dengan teman yang mengambilkan gambar tidak seperti apa yang diharapkan haha. Biang ngerumpi selalu mengalami persoalan ini, kalau teman ngerumpi pernah mengalami ini tidak? Kalau belum pernah, berarti teman ngerumpi is the best untuk urusan dokumentasikan momen indah.

 

Langit yang memang dari awal masih gelap, semakin gelap. Jam sudah menunjukkan pukul 06.00 pm. Terasa juga aura yang membuat biang ngerumpi merasa tidak nyaman. Maklum, biang ngerumpi kan penakut dan takut pulang nyasar. Bisa berabe bukan? Untunglah, pergi yang membutuhkan waktu hampir tiga jam itu untuk menemukan tempat ini (vihara gunung Kijang) bisa terbayarkan dengan mengabadikan photo di tempat yang super duper kece. Akhirnya, biang ngerumpi pun memutuskan pulang saja, walau badan setengah basah karena hujan.

 

Dalam perjalanan pulang dari Kijang ke KM 14, tiba-tiba perut terasa lapar dong ya! Akhirnya, memutuskan untuk isi bensin dan juga perut dong. Teman ngerumpi juga berpikiran sama bukan? Kalau lapar, ya makan!

 

Mie Ayam

Tempat mi ayam ini biasa aja, bangunan ruko yang berlantai dua, tetapi hanya digunakan lantai satunya saja. Kisah penjual mie ayam ini pun luar biasa banget lho. Dimulai dari menjual mie ayam keliling komplek perumahan tersebut selama tujuh tahun. Di mana dia menjual mie ayam setiap sore hingga tengah malam. Pada akhirnya, dia mencoba mangkal dan kemudian menyewa ruko untuk berjualan mie ayam. Lalu, (baru-baru ini) biang ngerumpi makan lagi di sana, kali ini tidak ditemani adik biang ngerumpi. Pasalnya, dia sudah meninggalkan biang ngerumpi untuk selamanya. (hiks, masih sedih dan nggak rela rasanya jika ingat kematian adik biang ngerumpi yang tragis). Bapak penjual mie ayam bilang, kalau minggu depan sudah pindah tempat di arah bandara.

 

Soalnya kontrak rukonya bakalan habis minggu depan, sedangkan di ruko arah bandara itu milik sendiri. Wow, keren ya berbisnis mie ayam dan perjuangannya dari keliling, mangkal dan pada akhirnya bisa membeli ruko. Alasan adik biang ngerumpi ngajakin makan di sana, soalnya harga mie ayam seporsi hanya 10,000 IDR atau 10K dan uniknya di sini, mereka menyediakan lemak. Nah, adik biang ngerumpi ini suka banget makan lemak. Jadinya, ya biang ngerumpi suka aja makan mie ayam ditambah bakso mercon dan makannya harus super duper pedas mie ayamnya baru mantap.

 

Apalagi habis adventure, capek, kedinginan dan menyantap mie ayam panas-panas, duh nikmat banget. Itu merupakan kebahagiaan kecil meluangkan waktu kebersamaan dengan adik biang ngerumpi. Itu, terakhir kalinya makan mie ayam bersama dengannya. Setelah adventure itu, seminggu kemudian kecelakaan tragis mengambil jiwanya dan meninggalkan tubuh fananya di bumi ini. Ya, kisah adik dan mie ayam ini membuat biang ngerumpi sadar, kesuksesan butuh waktu dan luangkanlah waktu bersama keluarga dan orang yang dikasihi, sebab kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi hari esok. Menurut kamu bagaimana teman ngerumpi?

Salam Biang Rumpi




Jangan lupa berkunjung juga ke  kitabahagia Story citra, petunjukhidup, asiabutterflytraveler dan jejakcantik 
temukan artikel menarik lainnya




CONVERSATION

14 comments:

  1. mie ayam memang cuma ada dua pilihannya kak cit, enak apa enak banget hihi. apalagi pake sawi dan baso...mantap betul abis kehujanan abis jalan2 makan mie ayam baso kan yaa

    ReplyDelete
  2. Mie ayam ini cocok dimakan segala cuaca ya sista.. Hujan hujan enak makan anget anget pake kuah mie ayam, eh tapi tentu sama mienya. Lalu Terik panas juga cocok makan mie ayam

    ReplyDelete
  3. Murah banget ya kak harganya. Penasaran sama lemak ini, apakah sandung lamur gitu? Atau topping tambahan berupa daging kak?

    ReplyDelete
  4. Aku suka makan mie ayam kalau hujan euyy, nikmat benar. Btw aku pernah foto di patung itu kak wkwkwk

    ReplyDelete
  5. bener bangeet, kita gak boleh menyianyiakan waktu bersama keluarga, karena kita gak pernah tahu kapan kita meninggalkan atau malah kita yang ditinggalkan. sebelum menyesal baiknya kita selalu ingat untuk menyediakan waktu untuk keluarga. makasih untuk sharingnya.

    ReplyDelete
  6. Walah saya jadi kebayang mie ayamnya pasti endolita ya rasanya..btw kok ga ada gambar mie ayamnya sista ?? kan jadi kepo wkwkw

    ReplyDelete
  7. Capek jalan jalan ke Vihara trus makan mie ayam bareng adik,pasti seru banget ya biar makin akrab dan solid.
    Biasanya sih dulu aku juga sering makan bareng mie ayam sama adikku,tapi semenjak udah sama sama berkeluarga udah jarang banget.

    ReplyDelete
  8. Yang kuat kak.. adiknya sudah tenang disana... tinggal kakaknya aja.. menata hati baik2 selepas kepergian adik terkasih

    ReplyDelete
  9. Peluk erat kak citra... Akupun merasakan yang kak citra rasakan. Kehilangan sosok yang kita sayangi memang sangat berat ya kak. Kadang berharap tiba-tiba sosok yang sangat kita sayang itu datang walau hanya dalam mimpi...tears..

    ReplyDelete
  10. Wah mi ayam mah gak ada duanya, kalau ditanya mau mi ayam atau bakso pasti saya bakal pilih mi ayam, malah kadang bisa pesan 2 untuk dimakan sendiri wkwk

    ReplyDelete
  11. terharu dengan ceritanya. perjuangan dalam usaha dari kecil hingga besar dan kenangan manis makan bersama dengan adik untuk yg terakhir kalinya.

    ReplyDelete
  12. Bisa bayangkan kayak apa sedihnya Kak Citra, kalo makan di sana lagi, sambil keinget adik. Semangat Kak Citra.

    ReplyDelete
  13. Bapak tukang Mie Ayam itu menginspirasi banget ya Kak. Berjuang dari titik nol hingga menjadi seperti sekarang. Yang pasti jangan berhenti berusaha.

    ReplyDelete
  14. Inspiratif banget ya kak bapak penjual mir ayamnya. Jadi jangan pernah memandang remeh profesi apapun

    ReplyDelete

Hi Teman Rumpi, terima kasih sudah main ke blog chitchat, ada baiknya berbagi pendapat tanpa meninggalkan spam ya. Kita sama-sama saling menghargai rumah maya kita. Salam, thanks telah meninggalkan biang rumpi manis di sini. cheers @citrapandiangan